Indonesia Archipelago National Network - IANNnews.com

World



Analisis BPPTKG soal Erupsi Gunung Merapi Siang Ini

Jumat,2020-03-27,15:36:28
(IANnews.id)
Iannews-Jakarta. Gunung Merapi kembali meletus dengan tinggi kolom erupsi setinggi 5 km, siang ini. Letusan itu terekam di seismograf dengan amplitudo 75 mm dan durasi 7 menit.
Dampak letusan itu mengakibatkan hujan abu vulkanik. Berdasar laporan dari BPPTKG, sebaran abu vulkanik mencapai 20 kilometer.

"Hujan abu dilaporkan terjadi dalam radius 20 km dari puncak terutama pada sektor barat," kata Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), Hanik Humaida, Jumat (27/3/2020).

Abu vulkanik itu menjangkau wilayah Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Bahkan dalam laporan juga ada hujan abu bercampur pasir halus.

"Hujan abu menjangkau wilayah Kecamatan Mungkid, Kabupaten Magelang. Hujan abu bercampur pasir halus dilaporkan terjadi di wilayah Desa Banyubiru, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang yang berjarak sekitar 15 km dari puncak Gunung Merapi," katanya.

Menurut pengamatan BPPTKG, erupsi Gunung Merapi ini tidak didahului prekursor yang jelas. Dari data observasi menjelang letusan pukul 10.56 WIB tadi juga tidak terbentuk tekanan yang cukup kuat.

"Letusan tidak didahului prekursor yang jelas. Seismisitas pada tanggal 26 Maret 2020 terdiri dari gempa MP 2 kali dan RF 1 kali. Demikian juga deformasi tidak menunjukkan perubahan yang signifikan," jelas Hanik.

Data observasi ini menunjukkan bahwa menjelang letusan tidak terbentuk tekanan yang cukup kuat karena material letusan didominasi oleh gas vulkanik," sambung Hanik.

Hanik mengingatkan letusan semacam ini masih dapat terus terjadi. Berdasarkan data drone 19 Februari 2020, volume kubah lava di Merapi mencapai 291.000 m3. Ancaman bahaya masih tetap sama yakni 3 kilometer dari puncak.

"Kejadian letusan semacam ini masih dapat terus terjadi sebagai indikasi bahwa suplai magma dari dapur magma masih berlangsung. Ancaman bahaya letusan ini berupa awan panas dan lontaran material vulkanik dengan jangkauan kurang dari 3 km," jelasnya.

Oleh karena itu, Hanik meminta masyarakat tetap tenang dan patuh pada rekomendasi jarak aman. Warga juga tidak diperkenankan beraktivitas hingga tiga kilometer dari puncak.

"Masyarakat untuk tetap tenang dan beraktivitas seperti biasa di luar radius 3 km dari puncak Gunung Merapi," pintanya.
Lihat Juga Lowongan Kerja Terbaru:
Staf Direct Pembukaan Rekening (A) PT Danamas Insan Kreasi Andalan (DIKA)
Sales Counter (SPG/SPB) Jakarta Barat PT Home Credit Indonesia
Field Check Team Yogyakarta PT Personel Alih Daya ( PERSADA )
jobs-to-success
GFS
REAFO
REAFO